Setahun Tanpa ART Maupun Nanny

July 31, 2016 / by / 8 Comments

Suami-istri sama-sama kerja kantoran, masih punya balita yang lagi aktif-aktifnya, bagaimana bisa? Dan lagi, tinggal jauh dari orang tua maupun saudara.
Awalnya tidak terbayang, bagaimana repotnya setiap hari harus kerja, ngurus rumah, ngurus anak, tanpa bantuan ART (Asisten Rumah Tangga) atau Nanny? Bisa gak ya??

Saya besar di rumah yang kadang-ada-kadang-gak-ada ART. Jadi ada ART ya syukur, gak ada ya gak masalah. Suami saya besar di keluarga yang tanpa ART, semua terbiasa mengerjakan pekerjaannya sendiri. Jadi sebenarnya, tidak ada ART pun bukan masalah, KALAU tidak ada anak di rumah.

Setelah menikah lalu punya rumah, kami juga tidak punya ART hingga saya hamil 5 bulan. Lalu punya ART yang bisa handle rumah maupun anak, sebenarnya menyenangkan, awalnya. Hingga menjelang setahun, mulai deh drama-drama muncul. Tidak perlu cerita ya, pasti semua rumah tangga pernah mengalaminya, mulai dari yang remeh-temeh hingga yang udah kelewatan. Tapi kami bertahan hingga 2.5 tahun, hingga lebaran tahun lalu.

Dan sekarang, setelah setahun terlewati tanpa bantuan ART, ternyata: we still survive! 😆

Gimana caranya?

Daycare.
Kami terbantu sekali dengan adanya daycare untuk Aru (mulai masuk daycare umur 2th 4bln), yang meskipun tidak dekat rumah tapi masih sejalan dengan jalur KRL (karena setiap hari ke kantor naik commuter line). Mencari daycare yang ‘perfect’ memang tidak mudah. Tapi alhamdulillah saat ini lebih banyak hal positif yang didapat dari daycare dibanding di rumah bersama ART/nanny.

Kekurangan daycare dan tanpa ART/nanny di rumah adalah, saat kami berdua sama-sama ada meeting atau acara di malam hari. Bisa sih sesekali overtime di daycare, tapi gak nyaman juga buat Aru karena di sana hanya main sendiri saat semua temannya sudah pulang.
Dan satu lagi, saat salah satu dari kami sakit. Menjadi single fighter handle kerjaan kantor, anak, dan rumah, tanpa ada orang dewasa lain di rumah yang bisa diajak ngobrol, sungguh melelahkan! Orang tua jauh dan tidak ada saudara yang dekat di sini. Jadi sebisa mungkin harus selalu jaga kesehatan. 🙂

Trus, gimana dengan pekerjaan rumah sehari-hari?
Saya bersyukur sekali punya suami yang segala bisa! Bisa handle anak, bisa ngerjain kerjaan rumah. OCD pula. 😆
Urusan bebersih rumah, cuci-cuci, semua bisa dikerjakan bersama. Gak ada perhitungan: siapa yang lebih capek, siapa yang lebih banyak ngerjain kerjaan domestik. Tapi untuk urusan masak-memasak, memang jadi agak terbengkalai. Kami lebih sering beli lauk dibanding masak.

Awalnya, saat weekend saya mencoba memasak. Tapi, masak ala Indonesia itu kan butuh waktu lumayan ya mulai dari persiapan alat dan bahan, masak-masaknya, beres-beresnya. Gak heran kalau ada ibu-ibu yang kelihatannya: kok kayaknya dari tadi di dapur mulu padahal cuma masak itu-itu aja. Jadi, saya memutuskan untuk masak secukupnya untuk sarapan saja. Sisanya, beli lauk aja. Dibanding harus menghabiskan waktu beberapa jam di dapur, tapi gak bisa main dan kruntelan sama anak dan suami.

Setahun berlalu, kami baik-baik saja, makin kompak, bahkan masih nolak kalau ditawarin pembantu. Rumah tanpa “orang lain” jadi lebih nyaman. Kami bisa diskusi apapun bagaimanapun bahkan untuk hal-hal sensitif, kapanpun, di mana pun, tanpa khawatir sampai ke telinga orang lain. And surprisingly, tanpa ART di rumah malah less conflict juga dengan suami.

Entah sampai kapan bisa bertahan tanpa ART. Mungkin saja hanya sampai tahun depan, karena kalau Aru sekolah sepertinya butuh helper yang bisa menemaninya di rumah, jika usianya sudah tidak bisa lagi masuk di daycare (sebagian besar daycare maksimal usia anak adalah 4-5 tahun).

Jadi ya sudah, mari nikmati dulu hari-hari nyaman di rumah tanpa ART/nanny. 🙂


PS: thanks to kantor dan boss-boss pengertian yang mengijinkan kami pulang awal atau melanjutkan kerjaan di rumah. 😀


8 Responses
  1. cK

    Sungguh perjalanan yang gak mudah ya. Aku salut lho Fany ini jarang ngeluh soal apapun yang ada. Selalu memberikan energi positif. 😀

    Jul.31.2016 at 2:16 pm
    • Fany (Author)

      Maacih, Chika :*

      Jul.31.2016 at 8:40 pm
  2. Effendi nurdiaman

    kenapa masalah nya gak di ceritain mba kan saya jadi kepo nih karena tidak tahu 🙂 ya kalau menurut saya pribadi rumah tangga itu mending di urus sendiri tanpa ART deh karena mengurus rumah tangga sendiri lebih berharga di banding kerja kantoran 🙂

    Aug.16.2016 at 1:32 pm
    • Fany (Author)

      Masalah drama pembantu maksudnya? Macem2 ceritanya, browsing aja pasti banyak versinya 😀

      Aug.17.2016 at 10:38 am
  3. Keliex

    Rumah tanpa nanny akhirnya menuntut suam i yg luar biasa mapan dr segala hal, krn suami adalah manager dlm rumah tangga.
    Ketika ada salah satu staff atau nanny keluar tugas pokok beralih ke manager…!
    selamat menikmati manager2 rumah tangga yg baru, balik aja ke pikiran sendiri bahwa semua ibadah biar kita ga keseringan MENGELUH
    aku yakin cerita di atas mmg hanya memnampilkan sisi baik dr RUMAH TANPA NANNY

    Aug.16.2016 at 1:45 pm
    • Fany (Author)

      Tak ada Nanny memang ada plus-minusnya, dan memang suatu hari nanti bakalan butuh bantuan nanny lagi. Tapi alhamdulillah sampai skrg bahkan suami saya sendiri yg masih gak mau pake nanny lagi sementara. 🙂

      Aug.17.2016 at 10:36 am
  4. Fenty

    Iya, pertimbanganku juga gitu kalau nanti Liam udah gak bisa di daycare lagi, di rumah harus ada yang jagain, kalo enggak ya ikut ibunya ngantor 😀

    Aug.21.2016 at 10:05 pm
  5. d3vy

    Setuju mba faniez, “rumah tanpa orang lain itu lebih nyaman”. Anakku di daycare juga, dan sepertinya akan terus disana entah sampai kapan, setau saya ada program half day, jadi sepulang sekolah bisa lanjut di daycare, coba ditanyakan deh mba di daycare-nya.

    Sep.26.2016 at 4:05 pm
Leave a Comment