KPR = Hutang Produktif

February 22, 2012 / by / 17 Comments

Setelah berbulan-bulan tidak terisi, akhirnya posting lagi di kategori Financial ini. :mrgreen: Pas banget, karena sore kemarin saya ke GI dan pas ada acara BCA Anniversary Week ( wah udah 55 tahun!) di East Mall sampai hari Minggu, 26 Februari nanti. Ternyata banyak acaranya, mulai dr talkshow, perfomance, sampe games. FYI, tiap jam 12 siang dan jam 20 malam selalu ada hot offer/diskon gede gadget keren! Rencananya nanti saya mau ke sana lagi karena tadi cuma bisa sebentar. Tapi sepertinya harus pilih hari nih, mau hari yang tema acaranya travel (Kamis), fashion (Jumat), atau games (Minggu) biar bisa dapet hadiah2. 😆 Atau mungkin ikutan hot offernya… *eh lho, ini kategori financial kok malah ngajakin belanja, Fan?!!* 😆

Back to topic.. Di stage saat itu ada talkshow tentang Perencanaan Keuangan, dengan pembicara Mas Aidil Akbar (AA). Udah bosen sih dengerin temen sendiri ngomong, tapi ya gak ada salahnya didengerin buat bahan posting. 😆

Hal pertama yang dibahas adalah tentang perencanaan keuangan keluarga, yaitu tentang: dana pendidikan anak & dana pensiun. Lalu pembahasan berlanjut ke investasi properti yang lebih membuat saya tertarik. Bukan karena saya ingin investasi di properti, tapi memang hal tersebut belakangan ini sedang jadi bahan diskusi di kalangan teman2 sebaya saya yang rata-rata sedang berencana membeli rumah.

*melirik judul*.
Hutang produktif itu apa sih? Gampangnya sih hutang untuk membeli kebutuhan produktif atau aset yang nilainya pasti/selalu naik. Dan yang sudah pasti hutang produktif itu: RUMAH! *Eh, bukan pembelian rumah kedua, ketiga, dst yang niatnya untuk bisnis properti yah, tapi rumah utama yang juga sebagai tempat tinggal (kebutuhan pokok).

Dulu di sebuah diskusi, ada beberapa teman yang intinya merasa ‘hutang itu jelek, gak akan mau hutang’ ‘bakalan beli rumah dari uang tabungan’. Kalau zaman dulu sih memungkinkan, karena harga properti belum seperti sekarang dan harga2 kebutuhan pokok juga rendah. Tapi kalau zaman sekarang mungkin gak beli rumah idaman yang sekarang harganya (misal) 300juta dengan hanya nabung aja? Mungkin bisa sih, KALAU kerjanya di perusahaan minyak yang gajinya puluhan juta sebulan, atau dapet duit banyak dari ortu 😀 Di sekian tahun mendatang saat duitnya udah 300juta, rumah tersebut harganya pasti udah gak 300juta lagi dong.. Kenaikan bunga bank/deposito tidak sebanding dengan kenaikan nilai properti deh. *cmiiw*.
Lalu begini kira-kira yang saya katakan:

Kredit rumah itu termasuk hutang produktif, jadi sah-sah saja.
Ambil jangka waktu cicilan yang panjang, dengan cicilan ringan yang sesuai kemampuan (yang tetap kalo bisa), gak bakal rugi meski kalo dihitung-hitung jatuhnya lebih mahal. Lha tapi nilai rumahnya saat itu kan pasti udah jauh lebih mahal (melebihi bunga yang sudah dibayarkan di cicilan).
Misal: sekarang mampu cicilan 2 juta per bulan, ambil cicilan 15 tahun. Bayangin aja 2 juta per bulan di sekian tahun mendatang itu (harusnya) gampang banget buat kita. Seharusnya pendapatan naik terus kan tiap tahun. 🙂

Setelah menyimak talkshow tersebut, ternyata kata-kata saya di atas gak salah. Kata Mas AA malah KPR adalah hutang produktif yang justru dianjurkan oleh para perencana keuangan. Tapi tentu saja sebelum membeli rumah, ada beberapa hal yang harus diperhatikan agar nilainya selalu naik. Yang utama: lokasi (ini udah pasti), lalu fasilitas di sekitarnya, dan siapa pengembangnya. Untuk lokasi ini, bisa didetailkan lagi, apakah akses jalan masuknya bisa dilewatin mobil atau hanya motor, apakah rumah bersebelahan dengan kuburan, apakah rumah dalam area SUTET, dsb.. Hal-hal tersebut bisa mempengaruhi nilai properti kita.

Kalau sudah mantap memilih calon rumah idaman, tinggal ke bank untuk ambil KPRnya. Kabar baik buat para calon pengambil KPR nih: BI rate saat ini 5.75% lho (yang artinya cukup rendah, tahun 2010 lalu sampai 6.5%). Jadi bunga KPR pun saat ini tergolong rendah. Ada beberapa bank yang bunga KPRnya turun sampai di bawah 10%, termasuk BCA yang saya tahu, karena kebetulan tadi dengerin promonya di talkshow. :mrgreen: Jadi di BCA dalam rangka ulang tahun ke-55 ini sedang ada promo bunga KPR flat 8% cicilan 55 bulan! 😮 Jarang-jarang banget ada bank yang ngasi promo KPR dengan jangka waktu cicilan selama itu…

Proses KPR sendiri sebenarnya tidak terlalu susah KALAU semua syarat terpenuhi dengan cepat (karena pengalaman saya, lama di melengkapi surat2nya), DAN kalau hasil dari BI checking dari si pemohon kredit ini bagus. Hmm….Bisa dibuat satu postingan sendiri kali ya tentang proses KPR ini. Ntar kepanjangan kalau ditulis di sini.:P

Yah semoga penjelasan tentang KPR sebagai hutang produktif di atas sudah cukup mencerahkan. 😉

 


17 Responses
  1. dendi

    Wogh!! baru tahu kalau KPR itu utang yang ‘sah-sah aja’. Dulu juga mikirnya gak bakal mau ngambil kredit2an termasuk KPR, tapi bener juga, bakalan susah banget ngumpulin duit serumah ;P . Tulisan keren, fan. Udah lama gak berkunjung kesini 😀

    Feb.22.2012 at 10:12 am
    • dendi

      eh btw, 55 bulan tuh sampai kapan ya? *buru-buru cari istri biar dapet bantuan nyicil 😛 *

      Feb.22.2012 at 10:13 am
      • Fany (Author)

        Nah itu, kemarin lupa nyimak batas waktu pengajuannya sampe kapan.
        Semangat mencari istri, den!

        Feb.22.2012 at 10:51 am
  2. budiono

    wah sangat sepakat dengan fany, KPR=wajib! (belum lunas, harga propertinya udah berlipat-lipat naiknya)

    Feb.22.2012 at 12:49 pm
  3. Billy Koesoemadinata

    saya belum tau istilah hutang produktif, tapi yang pasti.. “pinjaman” berupa KPR ini satu-satunya saya tolerir untuk jangka waktu yang cukup panjang.

    Feb.22.2012 at 4:15 pm
  4. Aries Aconcagua

    wah… kalo bisa chas.. kenapa harus utang.. 😀
    tapi memang kalo gak utang gak punya apa2 nanti.. 🙂
    Keep Bloging.. 😀

    Feb.23.2012 at 9:35 am
  5. sabai

    Fan, kenapa KPR utk pembelian rumah (atau tanah) kedua yg tujuannya utk investasi tidak bisa disebut hutang produktif? Bukankah selama lokasinya bagus, property tersebut nilainya akan naik pesat dan menguntungkan?

    Feb.23.2012 at 9:09 pm
    • Fany (Author)

      Sudah kurevisi, Mbak Tik.. setelah tanya2 😀 Sebenarnya masih bisa disebut hutang produktif selama cicilannya masih sesuai kemampuan (tidak memberatkan), tidak mengganggu alokasi dana untuk kebutuhan lain, tidak mengganggo cashflow. (kan baru dianjurkan berinvestasi setelah cashflownya oke).
      Nanti kalo ada penjelasan lengkap dr yang lebih kompeten aku tambahin lagi 😀

      Feb.24.2012 at 12:28 pm
      • dini

        Nimbrung ahh…

        Klo rumah pertama masih nyicil + rumah kedua nyicil lagi, asalkan total hutangnya ga melebihi 30% dari total penghasilan ga masalah (30% udah termasuk hutang2 lainnya diluar KPR klo ada yah) .

        Tapi klo lebih dari 30% uang kita habis buat byr cicilan aja…bakalan ga ada utk investasi dan nabung sdgkan rumah klo ga disewain/dikontrakin jd idle aja ga ngehasilin apa2..malah pengeluaran makin byk utk maintenance 2 rumah.

        Klo rumah kedua disewain trus bisa jg nutup cicilan lebih ok lagi. but gotta make sure lokasi nya bakal byk calon2 penyewa yg ngincer.

        Feb.29.2012 at 4:09 am
  6. Oom Yahya

    Beberapa tahun ke depan cicilan akan dirasakan makin ringan karena penghasilan naik. Lah kalau malah turun gimana? Hiks

    Feb.24.2012 at 10:47 am
    • Fany (Author)

      @OMBP Yahya: pekerja lepas memang penghasilannya naik-turun. Tapi kalo sampe turun terus bertahun2, pasti ada yang salah dong.. 😀

      Feb.24.2012 at 12:36 pm
  7. fairyteeth

    *bukmark postingan ini* penting buat nanti2 nih fan… kalo daku udah ada suami… 😀

    Mar.15.2012 at 10:38 am
  8. Thoyib

    Investasi paling masuk akal ya rumah, meskipun kredit harganya akan melebihi harga rumah + bunga banknya…..

    Aug.16.2012 at 5:13 pm
  9. Reswara

    bagaimana dengan investasi emas? apakah lebih menguntungkan berinvestasi rumah atau emas? mengingat emas lebih mudah untuk dijual dibandingkan dengan rumah..

    Nov.21.2012 at 5:29 pm
  10. Reswara

    bagaimana dengan investasi emas? apakah lebih menguntungkan berinvestasi rumah atau emas? mengingat emas lebih mudah untuk dijual dibandingkan dengan rumah..

    Nov.21.2012 at 5:29 pm
  11. nay

    wah, topic yang bermanfaat..
    kebetulan just merried nih, mo merencanakan mau kredit rumah,, pas banget baca postingan dari mbak fani.. jadi makin cerah deh..

    klo boleh saya tanya mbak, kpr nya bca itu bebas ya kita mau milih rumah di mana aja? apa boleh konsultasi ke bca nya langsung mengenai hal ini.. terimahasih 🙂

    Feb.21.2013 at 8:21 am
    • Fany (Author)

      @nay: wah saya kurang tahu, hanya mereview promonya aja,
      dan entah apa sekarang masih berlaku atau tidak promonya. (krn ini tulisan setahun lalu). 🙂

      Feb.21.2013 at 9:06 am
Leave a Comment