Preman di Angkutan Umum

July 06, 2010 / by / 11 Comments

Sarana publik di Jakarta ini memang memprihatinkan, terlebih angkutan umumnya. Saya sendiri sebenarnya adalah orang yang jarang naik angkot/metromini/kopaja, karena biasa pakai kendaraan sendiri. Sebelum punya mobil? Jalan kaki ke kantor, karena rumah masih deket kantor. :D Paling kalo jauh-jauh ya naik busway (tetap meminimalisasi kopaja/metromini).

Herannya, kalo lagi naik angkutan umum masal, adaaa aja hal-hal yang bikin saya sebel. Mulai dari lihat pelecehan seksual di dalam halte yang penuh sesak, nunggu kopaja yang ngetemnya lama, kondisi angkutan umum yang harusnya udah jadi rongsokan/barang bekas, hingga yang terakhir (dan sering terjadi) adalah peminta-minta yang ‘maksa’ di dalam angkutan.

Beberapa hari lalu, ketika sedang berencana ke sebuah mall di Pejaten, karena sejalan dari rumah jadi saya naik kopaja aja. Karena kondisi jalan yang macet, maka beberapa pengamen datang silih berganti. Dan tibalah saatnya pengamen preman muncul. 3 orang anak muda, kurus, dekil, dengan tato di mana-mana, bawa pisau, silet, dan potongan bambu kecil yang udah diruncingin! Bawa pisau dan silet! :o Di dalam mereka minta-minta duit, minimal 1000. Mereka minta dibayar untuk sebuah pertunjukan gila: menyilet2 lengan mereka, dan gak luka sedikitpun. *shocked* Kalau ada yang gak mau ngasi, mereka bakalan nyobain itu silet ke lengan orang yang gak mau ngasi. Sinting! Jelas aja semua penumpang di kopaja itu langsung ngasi duit, dan tentu berharap mereka segera turun. :roll:

Itu contoh kecil aja. Sebelumnya, saya juga sering menjumpai preman-preman angkutan yang mengintimidasi penumpang seperti itu. Kalo tingkat keamanan & keselamatan rendah gitu, gimana bisa mengalihkan pengendara mobil buat naik angkutan umum…?

Jakarta…oh Jakarta… :roll:


11 Responses
  1. fahmi!

    waduh! di surabaya aku belum pernah denger ada kejadian demikian. semoga nggak jadi inspirasi.

    Jul.06.2010 at 1:16 pm
  2. Thomas Arie

    Iya tuh, monyong banget kalo nemu yang kayak gitu.

    Saya cuma pernah naik Metromini (dan busway), kalau Kopaja belum pernah sih. Tapi sempat juga was-was kalau ngalami hal yang tidak mengenakkan. Kalau udah agak malam dan metromini udah gak begitu banyak penumpang (padahal sih cuma dari Blok M ke Kemang), saya mendingan ojeg atau bajaj saja deh… Atau, taksi.

    Sensasi metromini memang kadang sebelas dua belas sama Halilintar/Kora-kora ya? Ya taruhannya nyawa…

    * Loh, kok jadi malah curhat iki piye? *

    Jul.06.2010 at 1:16 pm
    • Fany (Author)

      @Thomas: kalo kopaja sm metromini sih 11-12, gak ada bedanya juga malahan. Beda warna doank :D

      Jul.08.2010 at 12:48 pm
  3. Warm

    Beh, pamer ilmu kebal yg cuma seupil doang di angkutan umum ? Edan..

    Semoga mereka ntar ketemu orang yg beneran kebal, biar kapok :(

    Jul.06.2010 at 1:23 pm
  4. Adham Somantrie

    naik angkutan umum menurut ku malah ga hemat dengan adanya distraksi (kalau ga mau disebut gangguan) seperti itu.

    Jul.07.2010 at 1:33 am
  5. sandalian

    Silet 2 sisi kayak di pisau cukur tradisional itu ya Fan? Biasanya sih sudah dimodifikasi, satu sisi dibiarkan tajam, satunya lagi dibuat tumpul agar aman di lengan mereka.

    Kalau memang kayak gini, caranya sama dengan para penjual jimat kesaktian :D

    Jul.07.2010 at 6:13 am
  6. meong

    kenapa ya, kepolisian dan dishub blas ndak memperlihatkan itikad utk mentertibkan kendaraan umum? kl gitu masih mimpi banget utk ndapetin kendaraan umum yg nyaman dan aman.

    Jul.07.2010 at 4:04 pm
    • Fany (Author)

      bener, masih jauh banget.. :(

      Jul.08.2010 at 12:49 pm
  7. ocha

    ya ampun! sampe segitunya ya orang yang nyari duwit.. :O

    Jul.08.2010 at 3:54 am
  8. titiw

    AHHH!! Ngehe tuh emang preman2 yang belagak itu! Udahlahh.. kenapa lo gak ngamen aja sih..? Orang lebih terhibur, lebih iklas pula ngasihnya. Aku pernah dimintain duit juga sama orang yg beraksi makan silet.. aku gak ngasih malah dikata2in.. HIIIIHH!! Kalo inget itu bawaannya keseeel bangeet!! Dilema.. mau naik taksi mahal, mobil sendiri gak punya, angkutan umum begonoh.. ck..

    Jul.09.2010 at 6:20 am
  9. cornila

    Meski terkesan malak, tapi kalau dia masih minta sih..agak gak apa-apa fan..yang lebih nakutin lagi di kopaja daerah Kuningan. Di sana banyak copetnya, ga cuma satu dua yang beraksi, tapi segerombolan, bisa lima orang.

    Mereka saling mengalihkan perhatian penumpang, kalau ketahuan, yang bawa dompet kabur dan sisanya mendesak si supir buat ngebut supaya kayanannya itu ga di kejar penumpang.

    Pokoknya modus yang dipake banyak deh..

    Jul.18.2010 at 4:13 am
Leave a Comment