Argo Anggrek Tanpa Seat

June 18, 2008 / by / 42 Comments

Baru balik dari Surabaya…. Cerita-cerita kopdar dll menyusul saja. Mau cerita yang ini dulu. Jadi sejak Minggu aku jalan-jalan. Lalu hari ini (Rabu) pulang deh ke Semarang. Naik kereta api eksekutif pagi, Argo Bromo Anggrek.

Argo Anggrek pagi jam 08.15 biasanya kalau hari kerja begini masih ada sisa-sisa tempat walau last minutes. Tapi tadi udah nyampe sana jam 7.30, ternyata TIKETNYA HABIS!!! Oh nooooo…..!!! Langsung PANIK, mana udah bawa semua barang dan sendirian pula. Tiket ke Smg masih ada tapi yang jam 14.00 (KA Rajawali), lha trus masak mo nunggu selama itu di stasiun sendirian???!!

“Mbak, masak sih udah bener-bener gak ada tempat duduk?”
“Iya mbak, udah habis dari kemarin. Gak tau juga kenapa hari ini penuh banget, mungkin karena udah masuk liburan.”
“Ooh…” *lemes*
“Tapi masih ada tiket nonseat alias BERDIRI kalau mau, ya nanti di dalem bisa lesehan pake koran.”
HAH, BERDIRI, NONSEAT? *sambil membayangkan betapa mengenaskannya diriku kalau lesehan di kereta eksekutif begitu* :|
“Saya pikir-pikir dulu deh, Mbak.. Makasih…”
*mikir…mikir…mikir* Akhirnya, “Iya deh saya mau ambil yang berdiri,” kataku pasrah. Karena aku gak ada pilihan, udah ‘capek‘ banget di Surabaya.

Huaaa…jadi macam backpacker beneran deh, apa aja diambil yang penting tujuan tercapai hahaha… :mrgreen:

Tapi pas masuk peron,
“Lho, ambil tiket berdiri Mbak?” kata si mas petugas peron.
“Iya…”
“Wah cantik-cantik kok mau lesehan hehe…”
“Penuh… :)”
“Masih bisa duduk kok, Mbak.. Di gerbong kereta makan.”
“OH YA?? Masak sih??!” *berbinar-binar*
“Iya, habis ini langsung ke jalur 1 saja sambil nunggu keretanya datang, lalu buru-buru masuk ke kereta makan dan duduk. Kursinya kan terbatas di situ, jadi cepet-cepetan.”
“Oh gitu ya, makasih, Mas.”

Langsung fokus ke jalur 1 sambil nunggu KA dateng, begitu dateng langsung deh nyamperin masuk ke gerbong kereta makan. Mungkin aku penumpang yang pertama naek begitu itu kereta berhenti hahaha…soalnya males banget kalo sampe harus lesehan, walaupun udah beli koran juga sih buat siap2. :mrgreen:

Di kereta makan. Ternyata banyak juga yang dapet tiket nonseat di situ. Dari ngobrol2, rata-rata orang bisnis yg sibuk dan lebih suka naik KA, jadi mereka mau gak mau ambil tiket itu karena benar-benar harus sampai di tujuan siang itu. Dari gadget-gadgetnya juga keliatan, mulai blackberry sampai communicator. :shock: Aku cukup E51 sajah, dan berpenampilan paling lusuh di situ. :lol:

Oh iya, di kereta makan, bentuk tempat duduknya seperti di bar-bar, dengan kursi bundar tinggi, dan meja bersama. Lumayan juga sih, bisa sambil baca-baca nyaman, tapi gak bisa senderan. Trus di tiap meja ada colokan buat listrik, jadi bisa sambil charge HP .:D Sayangnya sang petugas yg jaga di situ itu suka banget dangdutan, jadi di sepanjang perjalanan dia itu karaokean dangdutan, dan berisik banget! :roll:

Tapi tak berlangsung lama, karena setelah sejam jalan, ada kapten/petugas tiketnya yg mempersilakan beberapa diantara kami (khususnya perempuan) boleh duduk di ruangan khusus yang ada di belakang kereta makan. Bentuknya berupa ruangan lebar, ada sekatnya yg memisahkan dengan jalan, ada bangku panjang berhadapan, seperti kereta di film2 luar itu. Kalau gak salah sih namanya compartment. Jadilah enam penumpang di situ. Lumayan deh, walau jadi gak bisa tidur juga, soalnya sandaran tempat duduknya tegak lurus, gak bisa buat sandarin kepala. Tapi AC-nya tidak terlalu menusuk tulang, dan tidak berisik. Jadi pada baca2 atau ngobrol.

Oh iya, dan nonseat pun ternyata dapat makan kok hehehe…

Lumayan, pengalaman baru… :)


About the Author