A A
RSS

Argo Anggrek Tanpa Seat

Wed, Jun 18, 2008

Traveling

Baru balik dari Surabaya…. Cerita-cerita kopdar dll menyusul saja. Mau cerita yang ini dulu. Jadi sejak Minggu aku jalan-jalan. Lalu hari ini (Rabu) pulang deh ke Semarang. Naik kereta api eksekutif pagi, Argo Bromo Anggrek.

Argo Anggrek pagi jam 08.15 biasanya kalau hari kerja begini masih ada sisa-sisa tempat walau last minutes. Tapi tadi udah nyampe sana jam 7.30, ternyata TIKETNYA HABIS!!! Oh nooooo…..!!! Langsung PANIK, mana udah bawa semua barang dan sendirian pula. Tiket ke Smg masih ada tapi yang jam 14.00 (KA Rajawali), lha trus masak mo nunggu selama itu di stasiun sendirian???!!

“Mbak, masak sih udah bener-bener gak ada tempat duduk?”
“Iya mbak, udah habis dari kemarin. Gak tau juga kenapa hari ini penuh banget, mungkin karena udah masuk liburan.”
“Ooh…” *lemes*
“Tapi masih ada tiket nonseat alias BERDIRI kalau mau, ya nanti di dalem bisa lesehan pake koran.”
HAH, BERDIRI, NONSEAT? *sambil membayangkan betapa mengenaskannya diriku kalau lesehan di kereta eksekutif begitu* :|
“Saya pikir-pikir dulu deh, Mbak.. Makasih…”
*mikir…mikir…mikir* Akhirnya, “Iya deh saya mau ambil yang berdiri,” kataku pasrah. Karena aku gak ada pilihan, udah ‘capek‘ banget di Surabaya.

Huaaa…jadi macam backpacker beneran deh, apa aja diambil yang penting tujuan tercapai hahaha… :mrgreen:

Tapi pas masuk peron,
“Lho, ambil tiket berdiri Mbak?” kata si mas petugas peron.
“Iya…”
“Wah cantik-cantik kok mau lesehan hehe…”
“Penuh… :)”
“Masih bisa duduk kok, Mbak.. Di gerbong kereta makan.”
“OH YA?? Masak sih??!” *berbinar-binar*
“Iya, habis ini langsung ke jalur 1 saja sambil nunggu keretanya datang, lalu buru-buru masuk ke kereta makan dan duduk. Kursinya kan terbatas di situ, jadi cepet-cepetan.”
“Oh gitu ya, makasih, Mas.”

Langsung fokus ke jalur 1 sambil nunggu KA dateng, begitu dateng langsung deh nyamperin masuk ke gerbong kereta makan. Mungkin aku penumpang yang pertama naek begitu itu kereta berhenti hahaha…soalnya males banget kalo sampe harus lesehan, walaupun udah beli koran juga sih buat siap2. :mrgreen:

Di kereta makan. Ternyata banyak juga yang dapet tiket nonseat di situ. Dari ngobrol2, rata-rata orang bisnis yg sibuk dan lebih suka naik KA, jadi mereka mau gak mau ambil tiket itu karena benar-benar harus sampai di tujuan siang itu. Dari gadget-gadgetnya juga keliatan, mulai blackberry sampai communicator. :shock: Aku cukup E51 sajah, dan berpenampilan paling lusuh di situ. :lol:

Oh iya, di kereta makan, bentuk tempat duduknya seperti di bar-bar, dengan kursi bundar tinggi, dan meja bersama. Lumayan juga sih, bisa sambil baca-baca nyaman, tapi gak bisa senderan. Trus di tiap meja ada colokan buat listrik, jadi bisa sambil charge HP .:D Sayangnya sang petugas yg jaga di situ itu suka banget dangdutan, jadi di sepanjang perjalanan dia itu karaokean dangdutan, dan berisik banget! :roll:

Tapi tak berlangsung lama, karena setelah sejam jalan, ada kapten/petugas tiketnya yg mempersilakan beberapa diantara kami (khususnya perempuan) boleh duduk di ruangan khusus yang ada di belakang kereta makan. Bentuknya berupa ruangan lebar, ada sekatnya yg memisahkan dengan jalan, ada bangku panjang berhadapan, seperti kereta di film2 luar itu. Kalau gak salah sih namanya compartment. Jadilah enam penumpang di situ. Lumayan deh, walau jadi gak bisa tidur juga, soalnya sandaran tempat duduknya tegak lurus, gak bisa buat sandarin kepala. Tapi AC-nya tidak terlalu menusuk tulang, dan tidak berisik. Jadi pada baca2 atau ngobrol.

Oh iya, dan nonseat pun ternyata dapat makan kok hehehe…

Lumayan, pengalaman baru… :)

{ 12,697 views }

42 Responses to “Argo Anggrek Tanpa Seat”

  1. goop says:

    [...]Sayangnya sang petugas yg jaga di situ itu suka banget dangdutan, jadi di sepanjang perjalanan dia itu karaokean dangdutan[...]
    Ngga ikutan goyang, mbak? biar nda’ ngantuk :D
    Saya kurang begitu mengerti bagaimana rasanya naik kereta karena jarang. Kata seorang teman, kereta istimewa karena bentuknya yang berlorong-lorong, sementara di kanan kirinya adalah slide yang berputar, ada sensasi melayang yang didapat oleh teman saya itu. Barangkali, dengan ikutan bergoyang bisa juga kali yak :D

  2. ndoro kakung says:

    kalo non seat, bisa live blogging gak? :mrgreen:

  3. cyn says:

    baru tau argo bromo anggrek ada non seatnya juga :mrgreen:
    maklum.. dulu biasa lesehan di KA bisnis :cool:

  4. venus says:

    dasar blogger. ketemu orang kok yg diperhatiin gadgetnya :P

    hahaha iya… sepertinya mereka sedang reportase via live blogging juga, mbok… *alah…* :lol:

  5. PeTeeR says:

    gak dimintain nambah 25 ribu?

    adekku pas pulang surabaya naek sancaka dapat tiket non seat trus ditawarin ke kereta makan tapi bayar lagi 25 ribu. udah gitu gak boleh tidur.

    enggak tuh… :D

  6. Nazieb says:

    Gapapalah berdiri, yang penting eksekutif, kelihatannya elit..

    :mrgreen:

  7. PoTTer says:

    Itu prjalanan naek kretanya brapa jam mbak?

  8. zam says:

    ah.. lebih seru kalo di ekonomi..

    nopia.. nopia..
    lanting.. lanting bumbu lanting.. :D

  9. tintin says:

    weleh .. jadi inget pengalaman ke jakarta dengan modal 25 ribu dari Surabaya .. :D

  10. Hedi says:

    kenapa di bagian tiket ga ada keterangan bisa ambil kursi di gerbong makan? :?:

  11. mikow says:

    Tiket non seat ini sudah biasa untuk para anggota genk PJKA (Pergi Jumat Kembali Ahad) :)

  12. antobilang says:

    Inti postingan adalah :

    “Lho, ambil tiket berdiri Mbak?” kata si mas petugas peron.
    “Iya…”
    “Wah cantik-cantik kok mau lesehan hehe…”
    “Penuh… :)”

    iya kaaaaan? :mrgreen:

  13. sapimoto says:

    Klo dari pengalaman saya naik kereta eksekutif, malah gak bisa tidur di kursi yang katanya nyaman itu…
    Mendingan tidur di bordes sambil bakar-bakar rokok….

  14. h4rs says:

    pergi bawa mobil pulang naek kereta???
    ck..ck..ck salut….
    jual mobil,… demi pulang ke semarang…!!!
    kenapa gak naek pesawat sekaliyan nanggung fan….
    sia2 mobilmu kamu loakkan….

  15. huda says:

    Makanya mbak, kalo travelling, berangkat ama pulangnya mending dijadwalin. Beli tiket pulangnya pas mau masuk peron pas berangkat aja.

    Kemarin aku juga pulang dari tempat Nieke naik Argo Anggrek, alhamdulillah dapet duduk :) karna belinya juga pas aku berangkat ke Jakartanya.

    *Jadi inget waktu perpisahan di gambir.. sigh*

  16. mizan says:

    Jangan-jangan pas ke pelabuhan kemarin mobilnya kecebur laut ya? Makanya pulang naek kereta :D

  17. GusKoko says:

    Kalau sering jalan, mungkin ada baiknya beli kursi lipat yang dari kain kanvas itu lho sering dibuat mancing :)

  18. Yogie says:

    Setuju sama Antobilang..
    pasti ini tulisan ini adalah kata-kata si petugas peron itu.. iya khaann???

  19. Wah iya, saya waktu k semarang kemarin jg rencananya pingin naik argo anggrek. Pas sampe loket ternyata seat penuh!! Aah.. Akhirnya ganti jadwal sama ganti kereta. Huhuhu…

  20. tukangkopi says:

    backpacker kok bawa koper lima…

    *sok tau* :mrgreen:

  21. blonty says:

    aku cuma bisa bayangin tukang peronnya lagi kecolongan. banyak pengunjung lewat penjagaan tanpa karcis karena bapak-bapak petugasnya bengong ngikutin langkah fanny…..

    kasihan, pendapatan negara berkurang :p

  22. cempluk says:

    pengalaman spt itu mahal harganya mbak..bahkan uang tiket pun gak cukup utk menikmati pengalaman yang rancak itu… :mrgreen: :mrgreen:

  23. aLe says:

    hohoho,
    jgn2 abis ini kamu seneng dangdutan non :lol:
    :mrgreen:

  24. angki says:

    :cry:
    Nggak jumpaaaaa!!!

    maap ngki, salahkan siwiii… :D

  25. shei says:

    :sad:
    maap mbak, ndak bisa nemuin, waktu itu ndak ada motor….
    :cry:
    padahal asyik kali ya cuap-cuap bareng..
    kapan mampir lagi ke sby?

  26. Avante says:

    Lama gak kesini ternyata abis jalan2 toh…
    :razz:

  27. anno' says:

    foto2nya dunk mbak….. :cool: …kayaknya kerenan compartemen y?….. :grin: ..ato di kereta makan yg bergaya BAR itu …. :grin:

  28. -tikabanget- says:

    gak ada om om yang nawarin duduk berdua?

  29. ngodod says:

    lo aku dulu, pas perjalanan jogja-bandung pake argo dwipangga, malah milih nggelar koran di lante kereta daripada tidur dalam posisi duduk di kursi. secara hari itu aku capek banget dan paginya harus terus lanjut ngisi pelatihan. hahahaha…
    [mental kere bawaan dari lair kale ya...]

  30. yudi says:

    nonseat? tadi tak kira kereta yang ga da tempat duduknya :mrgreen:

  31. blue says:

    ah baru kereta, tak apa.
    kalo pesawat baru seru

  32. arrie says:

    aku sering beli tiket nonseat klo pulang, jd sering numpang di ruang masinis, ruang mekanik, berdiri terus jg pernah. Trus aku jg pernah nyuap captainnya KA Argo Muria, sebab aku naik pake tiket Fajar Utama yg diramalkan telat 5jam.

  33. awik says:

    kalo tiket non train ada ga?? hahaha :twisted:

  34. gunawanwe says:

    wah.. dari mulai ruang masinis, bordes, KM, ruang diesel generator, gudang barang, kandang macan semua dah pernah dijajal selama naek KA…
    xixixixi…

  35. oscar says:

    emang masih jaman ya naik kereta???
    wah sok sugih bgt ya….kekekeke
    jaman dulu sih saya seringnya naik yg ekonomi….
    mbayarnya kalo ketemu PS ajah….dari kebayoran sampe pondok ranji setiap hari…(jaman SMA)
    backpacker dari malang – jogja – bandung – jakarta naik digerbong barang, gerbong ekonomi mbayar diatas sama oom PS total jendral cuma abis 5 ribu…(jaman kuliah)
    ahh postingan ini mengingatkan masa lalu…..
    susah tapi gembira…..
    sekarang udah jadi frequent flyer kok males gitu rasanya kalo harus pergi2……

  36. Perjalanan? Sesuatu yang mengasyikkan, dan selalu akan mengasyikkan. Salam.

  37. denny says:

    wah2… tanggal besoknya saya di stasiun gubeng mbak dengan tujuan semarang…

  38. bluedee says:

    lebih murah harganya ya fan dibanding sama yang dapat tempat duduk? :mrgreen:

  39. tridjoko says:

    Jadi inget “bis tukang sayur” yang jaman dulu masih ada di Jakarta. Sudah berdandan ngganteng, nggak tahunya dapat bis sama mbok-mbok sayur… :cry:

  40. eno siregar says:

    wah belum pernah naik argo. tapi belum lama ini mengalamin naik KA sembrani Jkt-smrg, ada yg kuat lesehan ya..
    dan be careful sama gadget2 dan barang2 berharga.

  41. nindityo says:

    jadi teringat masa-masa jadi anggota PJKA (Pulang Jumat Kembali Ahad) .. always lesehan. :roll: kursi paling belakang dari tiap gerbong adalah “eksekutif buat pe-leseh” :grin:

Trackbacks/Pingbacks

  1. » Tiket puzzle - August 8, 2008

    [...] Bah! Berarti emang kursinya masih ada. Tapi tiketnya kok habis? Apa emang kursi reservasi itu dijatah? Atau emang kursi-kursi kosong itu dijual oleh oknum? [...]

Leave a Reply

On Twitter

Find Me

Categories

Archives

Latest Flickr photos