Fany’s Freewriting

(old blog) Now writing @ www.faniez.me

Kopdar with Ndobos Family di Toko Oen

Jumat malam kemarin, kalau blogger Jogja kedatangan 2 seleb dari Jakarta, blogger Semarang juga kedatangan satu keluarga keren (blogger smua, jarang2 lho) dari Jakarta.

Pagi2 dapat SMS dari Zam kalau Pakdhe Mbilung mo ke Semarang, tak lama kemudian datang juga SMS dari si Pakdhe. Beliau sekeluarga ternyata lagi liburan, sepertinya keliling Jawa. Jadi yang merasa tinggal di Jawa, tagih aja buat disamperin. πŸ˜›

Akhirnya setelah sms-sms, diputuskan kopdar malam hari di restoran Toko Oen yang terletak di seberang hotel tempat Pakdhe menginap di Hotel Blambangan yang sebelumnya aku pesankan dulu. Hotel ini agak ketat aturannya, harus sama muhrimnya gitu deh. :mrgreen: Tapi karena Pakdhe kan sama keluarganya, jadi gak masalah. Walaupun habis itu katanya tetep dimintain surat nikah -tapi trus diganti dengan KTP yg alamatnya sama. Ya iya lah, kalo udah nikah belasan tahun masak sih harus bawa-bawa surat nikah tiap hari. πŸ˜†

Toko Oen tempat kami kopdar itu sudah ada sejak jaman baheula. Letaknya tepat di depan Sri Ratu Swalayan yang di Jalan Pemuda. Dari luar sih keliatan kusam, jelek, bangunan tua. Tapi setelah masuk ke dalam bagus juga. Khasnya di situ adalah es krim home-made. Hmm kayak Ragusa (Jakarta) yg juga tempat jadul yg terkenal dengan eskrimnya, tapi di Toko Oen lebih enak dan variatif menurutku, apalagi tempatnya. Makanannya sebagian besar makanan internasional, tapi ada beberapa menu Indonesia seperti gado-gado, sate, dan nasi goreng.

Kopdar di Toko Oen

Selama di Toko Oen ngobrolnya ya rata-rata seputar blogger. Dari bahas blogger lain, sampai ngomongin Anto yang SMSΒ² lagi pamer bahwa dirinya sedang ketemu Sarah sambil ngiler. πŸ˜†

Oh iya, acara kopdar mulai sekitar pukul 8 malam Pakdhe datang bersama istri, dan 2 putra beliau (Adri dan Ghilman), serta Mas Bas (teman Pakdhe). Dari Loenpia sendiri yang hadir 10 orang. Seperti biasa acaranya makan2 – ngobrol2 – jepret2. Sampai sekitar pukul 10an malam pindah ke warung depan E-plasa Simpang Lima. Tapi setelah mengantar pakdhe ke situ, aku dan adekku tidak lama kemudian cabut deh, sementara beberapa temen masih lanjut kopdar sama Pakdhe sampai jam 12an malam.

Kopdar di Warung Roti Bakar

Makasih ya, Pakdhe Mbilung atas kedatangannya dan traktirannya. Kata anak Loenpia, ini namanya seleb teladan. Hahahhaa… :mrgreen: Tapi jangan kapok ya kalo dateng ke Semarang lagi, kalo banyak waktu nanti gantian kami traktir jajanan khas Semarangan πŸ™‚

30 comments on “Kopdar with Ndobos Family di Toko Oen

  1. toko OEN diMalang juga ada lho. Khas bangunan restonya adalah masih asli peninggalan belanda dengan toples2 besar didalamnya… trus satu lagi es krimnya juga khas hehehe… met kopdaran ama Pakde πŸ˜€

  2. di toko oen itu ada makanan aneh (menurutku sih aneh). salad dikasih acar. lha wong salad itu wes isine sayur2an bukan daging2an, kok dikasih acar lagi ya? hehe πŸ˜€

  3. wakakkakaka
    tumben si zam gak cerita ttg oknum tawon yang gak mau bayarin waktu kopdyarnya anal2 andong πŸ˜›

    btw, ini si sulung ndobos matanya koq jadi sipit ya?

  4. wah aq kira Toko Oen ada di Malang doang ..
    kayaknya jaman baheula dulu buka cabang dmane2x ..
    Toko Oen di Malang jg masih asli dari jaman Belande bedanya tentara Belande nya dah gak ada, udah nenek2x kabeh pada nostalgia pula ..

  5. sama ma mentari pagi, kirain Toko Oen yg di Malang :mrgreen:
    kalo ke Toko Oen yg di Malang, jangan lupa nyobain es krimnya *jangan lupa jg nyiapin dompet hehehe…*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *