A A
RSS

4 Nights in Jogja (2)

Fri, Jul 20, 2007

Food, Traveling

Melanjutkan dari bagian I (day 1-2). Di day 3 ini (Minggu) rencananya balik, tapi krn masih ada urusan jd nambah hari deh ampe Selasa. Hmm baju2 bawaan juga udah ludes huhuhu… laundry deh… :roll: Coba kalo nginepnya bukan di hotel, pasti aku nyuci sendiri biar ngirit :mrgreen:

Day 3-5.

Ulen Sentalu, Museum Seni dan Budaya Jawa

Bareng sama Zam, Didit, dan Topics. Museum ini terletak di daerah wisata Kaliurang. Ulen Sentanu sendiri merupakan singkatan dari “ulating blencong sejatine tataraning lumaku” yang kira2 artinya: hidup manusia itu bagaikan nyala api yg meliuk-liuk, tidak tetap, jadi harus berhati-hati dalam meniti kehidupan. Untuk masuk ke dalam kompleks museum, kita harus bayar 10ribu (untuk pelajar) dan 20ribu(umum). Aku memang sudah bukan pelajar lagi, tapi tetep bisa masuk dengan harga pelajar donk kan wajahku masih imut hihihi.. karena kartu alumni-ku gak ada tulisan alumninya, kayak kartu mahasiswa gt deh :mrgreen:

Ada beberapa bangunan di sana. Setiap masuk ke bangunan, kita dilarang keras memotret atau nge-video, padahal bagus bangeetttt, suasananya eksotis. So buat banci2 foto, siap2 gigit jari aja kalo di dalam ruangan. :cool: Tapi di luar ruangan kita boleh foto2 sepuasnya. :D Oh iya, harga tiket itu dah termasuk guide yg bakalan memandu dan ngasi info dari satu ruangan ke ruangan laen, dalam waktu sekitar 45menit.

Museum ini menceritakan tentang sejarah budaya Jawa, terutama ttg kraton Solo dan Jogja. Di dalamnya ada foto2 raja jawa. Selain menceritakan sejarah raja2, juga tentang putri2 dan istri2 raja yang terkenal. Ada ruangan khusus-nya GRAY Siti Nurul Kamaril Ngasaratin Kusumawardhani. Gusti Nurul ini sangat cantik, dan sampe skrg masih hidup lho, tinggal di Bandung *cmiiw*, tapi udah tua donk (80an tahun). Beliau ini salah satu dari sedikit putri yang anti-poligami saat itu, merasa bahwa dia harus menjaga perasaan sesama wanita.. :) Yah, pada masa itu kan raja2 banyak selirnya. Bahkan ada yang sampe punya 40 selir :shock:

Lalu ada juga ruang batik. Di situ ada berbagai motif batik, nama dan artinya. Lalu di ruangan terakhir (yang sepertinya masih baru) ada patung2 dan lukisan. Salah satunya adalah patung dan lukisan busana nikahan ala Jogja, yang disebut paes ageng. Kalo yang solo namanya basahan. Serupa tapi tak sama. Setelah mendengar penjelasan si guide tentang filosofi pernak-pernik yang digunakan, wah aku jadi mupeng lagi kekeke… :mrgreen: Dulu aku pengen kalo nikahan nanti pake yg minimalis aja, tapi skrg jadi pengen pake paes ageng, pasti anggun *ke-PD-an mode* :oops: . Apalagi aku kan org jawa (semarang-jogja) asli, kalo bukan kita yg mengabadikan budaya sendiri lalu siapa lagi???? Hehehe… ya yaa entah kapan deh nikahnya… :roll:

Di akhir perjalanan, kita disuguhi minuman khusus, ramuan kraton yang terbuat dari jahe, jengkeh, dan.. (gak tau), yang konon bisa bikin awet muda.. *amin*. Habis itu baru deh kita bisa keliling sendiri dan foto2. Cerita selengkapnya nanti di blog Cahandong aja, bsk2 kalo sempet kutulis. Soalnya kalo semua ditulis di sini bisa lebih dari 3 halaman A4 :mrgreen: Yang jelas, museum ini WAJIB DIKUNJUNGI jika berkunjung ke Kaliurang. Memang sih agak ke dalam, tapi coba tanya2 orang aja kl gak tau :)

Masangin di AlKid (Alun-alun Kidul/Selatan).

Bareng temen. Hmm aku baru tau kalo istilahnya disebut ‘masangin’ :P Tradisi masangin ini ada di alun2 kidul keraton yogyakarta. Alun2 itu berupa lapangan luas. Di tengahnya terdapat pohon beringin yang dulu katanya kembar. Sekarang jadi gak kembar yg kanan agak kecil, krn katanya yg satu itu sempet kena petir dulu *cmiiw*. Tradisinya: kita harus berjalan sambil ditutup matanya, untuk melewati tengah2 (antara) kedua pohon beringin itu. Gak boleh dipandu (lurus, belok, dll) sama si teman. Kita bisa sewa penutup mata seharga 3000, atau bawa sendiri kl mo irit :P Suasananya di situ ramee banget, karena semua pada nyoba. Dan lutju2.. hihihi… seru deh :lol:

Beberapa tahun lalu aku pernah nyoba, tapi gagal karena tiba2 berbelok :cry: Memang konon susah sekali bisa melewatinya, karena di tengah2, si pelaku bisa tiba2 berbelok arah tanpa disadari, dan yang bisa melewatinya itu artinya orangnya ‘bersih’ dan doanya akan terkabul. Dan ternyata kali ini aku berhasil dalam sekali percobaan… huehuehue saya memang orang baek.. *halah!* :mrgreen:

Tapi sebenernya tidak semudah itu, sodara2… Itu bisa berhasil karena sebelumnya partnerku melakukan 3 kali percobaan dulu :lol: Pertama dan kedua, pas targetnya lurus di tengah2, gatot alias gagal total, selalu membelok ke kanan. Lalu dicoba lagi dengan arah miring kekiri, dan berhasil. Ya ampun, ekspresi senengnya partnerku saat berhasil itu bener2 lepas, kayak anak kecil, dan aku jadi ikut seneng… :-*

[TIPS] Katanya, kita cenderung untuk berjalan ke kanan, krn otak kiri (atau kanan) kita bekerja bla bla bla (lupa omongannya). Memang sih kalo diperhatiin org2 juga pada meleng ke kanan, jarang2 yg ke arah kiri. Dan setelah aku turutin dgn memulai dengan agak sedikiiit miring ke kiri, ternyata berhasil… :mrgreen: Kamu memang hebat.. *halah!* Silakan dicoba ya… :mrgreen:


Malioboro dan Mirota Batik

Katanya, belom ke Jogja kalo belom ke Malioboro. Hmm tapi kayaknya udah mulai bosen ya kalo tiap ke Jogja ke sana terus, secara di sana cuma buat belanja2. Tapi kmrn memang sempat ke Malioboro. Naek becak (lagi), berasa turis deh :lol: Beli daster2 murah, dan ke mirota batik buat cuci mata. :mrgreen: Mirota Batik itu di ujung jalan Malioboro, depan pasar Bringharjo. Banyak barang murah, nyeni, antik, dan unik yg bisa memuaskan mata hehe… Sebenernya sempat nyari sajadah batik, tapi gak nemu (krn udah capek jalan jg sih). Kalo ada yang tau dimana belinya, kasitau ya… :)

Nah, giliran KULINER-an!

Sop Ceker Ayam, Jl Taman Siswa

Denger dari beberapa teman katanya enak, dan kebetulan deket hotel, so nyoba deh. Berupa warung tenda, di bagian belakangnya ada lesehannya. Letaknya di dekat ATM BCA jalan tamsis. Pokoknya yang ke arah selatan, di kanan jalan. Bukanya kalo malem. Menu andalannya tentu sop ceker ayam. Ada sop ceker+sayap, juga sop ceker+kepala. Serta lauk2 pelengkap kayak tahu-tempe goreng. Rasanya? Memang enak :P Seger. Porsinya juga banyak (nasi dan sopnya), dan harganya muraaah. Seorang habisnya gak nyampe 10ribu (plus minum lho). Maap, skrinsyut tidak tersedia, warungnya remang2 (gelap sih), malu kalo mo pake blitz jepret2 :P

RM baCeman, Jl Taman Siswa

Masih di jalan tamsis (secara nginepnya memang daerah situ!), ada rumah makan baru. Namanya ‘baCeman’. Suasananya? Hmm kalo di Semarang mirip RM Mbah Jingkrak. Sesuai namanya, tempat ini menyediakan berbagai makanan yang di-bacem (tau kan bacem? kalo gak tau, cari tau dulu! :p). Tapi selaen bacem manis juga ada bumbu gurih (yg kekuningan itu lho). Menunya ada tahu-tempe bacem, telor, krecek, kikil, sayur lodeh, dan yang utama ada daging burung dara dan puyuh utuh :mrgreen: (udah lama gak makan itu). Rasanya? Lumayan juga, tapi masih kurang nendang. Sambalnya tanggung.

baceman

Bebek Cak Koting, Jl Dr Sutomo

Tempatnya di depan bioskop mataram, daerah lempuyangan, kalo dari selatan sebelum jembatan lempuyangan kiri jalan. Begitu nyampe di situ bingung juga, kirain di situ banyak penjual makanan, ternyata cuma 1 itu..soalnya rameeee banged! :roll: Menu utamanya ya bebek goreng dan bakar. Harganya 13 dan 15 ribu (blom nasi). Rasanya? Memang enak, tapi menurutku masih lebih enak dan lebih ‘gemuk’ bebek kayu tangan di Surabaya tempo hari. Tapi di sini sambelnya nendang deh… :) Skrinsyut menyusul, masih di henpon krn waktu itu batere kamera habis :p

Apa lagi?

Udah gitu doank? Ya sebenernya masih banyak kegiatan dan urusan laen yang dilakukan di Jogja, tapi kegiatan2 kecil gak penting dan off the record kali ya :P . Dari mulai nonton bola di tivi (maklum, kan lagi piala asia), sampai utak-atik web gak jelas. Jadi sampai di sini saja reportase jalan2 di jogjakarta kali ini :D

{ 16,430 views }

40 Responses to “4 Nights in Jogja (2)”

  1. aku malah blum pernah maen masangin lho… hehehehe

    *katrok koq bangga*

  2. kucingbuncit says:

    waduh… jeng fany…. maaf ya kmrn ga bisa nemenin kamu… :oops:
    soalnya pas km ke yk tuh ak lg ga enak bodi je…. :p
    jangan lupa makan2na ya…. :razz:

  3. Biho says:

    wah… mau dong jadi tukang becaknya :roll:

  4. fahmi! says:

    yak ampuuunnn… foto ini lho: http://i64.photobucket.com/albums/h170/faniez/us3.jpg
    dahsyat man, banci foto sejati!

    eh aku masih heran ya kenapa di dalem museum tuh orang ga boleh foto2an? apakah lampu flash bisa merusak barang yg dipamerkan? mestinya ya enggak. terus kalo ada turis yg nekat ngambil gambar, so what?

    btw nggak nyoba nyolong2 gambar pake henfon? pura2 ngetik sms ato apa gitu fan hehe :D seru lho berbuat candid gitu. hasilnya layak dibanggakan :mrgreen: :twisted:

  5. gita says:

    kulinere kurang akeh fan..4 hari gitu loh…kpn nang museum KA yo, trus bablas banaran coffe plantation d bawen sana?

    Fany: Lho kan di day 1-2 juga udah tak bahas kulineran-nya git.. ini yg day 3-4 doank :D

  6. rd Limosin says:

    cewek sendirian?? gak takut Fan?? ntar… :roll: he he he

  7. venus says:

    mlaku2 teroooosss….. :lol:

  8. zam says:

    *tendang Fahmi*

    itulah sebabnya kenapa fotomodel dibayar mahal! :p

  9. zam says:

    Eh nambah,

    museum Ullen Sentallu itu sebenernya milik pribadi, jadi koleksi yg ada di situ kan milik pribadi, sedangkan pengelolaannya diawasi oleh pihak kraton (karena menyangkut sejarah kraton dsb). dilarang memotret bisa jadi karena si pemilik ingin melindungi hak kekayaannya kan? la kalo ente nekat ngambil gambar secara candid, ya istilah kasarnya sih tetep maling.. :D

    minumannya itu terdiri dari air sirih, jahe, dan kayu manis, ditambah potongan daun sirih di atasnya. tapi uniknya, rasanya mirip kayak gula asam.

  10. kenny says:

    iyo ki muter, mubeng, muserrrrr terusssss

  11. fahmi! says:

    eh fan, tumben kamu mau minum ‘jamu’. perasaan dulu nggak mau deh hehe :D

  12. diditjogja says:

    heh…..mana pot waktu kita beruda itu fan?

    :oops:

  13. aad says:

    :(( aku ra melu…

  14. pitik says:

    udah 7 tahun lebih ga ke jogja..hiks..jadi pengen

  15. namora says:

    Wah lengkap banget reportnya… jadi pengen jalan2 ke jogja jg.. tapi gimana lagi… hiks.

  16. fiand says:

    waduwwww patang dhina???
    oleh2 dung … :lol:

  17. ayu says:

    gw pernah nyoba ‘masangin’ tuh fan.. tapi gak berhasil malah belok ke kiri yang jauh banget dah :lol:

  18. Nona Nieke,, says:

    jalan2 terowwwzzz..
    uenak tenan..
    hehehe..

    wah, waktu ke jogja aku gak nyobain tuh jalan di alun2 yg pohon beringin itu..
    ugh, jd pengen nyoba..
    kira2 aku lebih ke kiri apa kanan ya..?
    apa jalan mundur..?
    hehe :P

  19. cyn says:

    waaaaaa…. jadi kangen yogya :oops: :oops: :oops:

  20. taufik says:

    Lha jarene arep neng ngantenan ? kok malah kesasar neng Alkid ngono ? hiiiiiiii kuwi diantara pohon beringin banyak Dedemit lhoooo :evil: :razz:

  21. seeget says:

    ‘masangin’ ??
    wah tempat ini mengingatkanku suatu malem
    asiknya jalan2x di jogja, waktu pertama kali ke jogja, kapan ke jogja lg ya ??

  22. ekowanz says:

    masangin selalu mleot ke kanan??dulu waktu pas kopdar si zam masangin malah mleot ke kiri :?:

  23. fany-freak says:

    Mbakyu Ratu Blog,

    Kalo dari operamini masih blom bisa kirim komen nih. Padahal kalo ke blog lain bisa :((

  24. didats says:

    *skip bagian kulineran*

  25. deKing says:

    Eh Mbak, saya di Jogja 6 tahun tapi belum pernah masangin lho hehehe
    Kuper banget ya … atau malas
    Besok dech kalau kembali ke Jogja kayaknya perlu nyobain masangin…ya sekedar iseng saja

  26. deKing says:

    Setelah membaca komentar2 lain jadi pgn nambah komentar (komentar pertama tanpa membaca komentar lain).
    Saya setuju dengan Kang Zam ttg pelarangan pengambilan foto di Ulen Sentanu.
    Pelarangan tsb bukan masalah mistis dll tp lebih pada usaha mengamankan koleksi museum. Tdk menutup kemungkinan ada pihak yg memanfaatkn foto utk mengetahui titik2 kelemahan museum dan sistem pengamanan museum (ya kayak di film2 itu), nach pelarangan tsb mgkn mengarah ke hal tsb.
    Dan selain pengamanan itu mungkin jg pelarangan tsb utk mncegah pemanfaatan foto isi museum scr tdk brtanggung jawab.
    Sama halnya dgn lukisan Mona Lisa di museum Louvre Paris, pengunjung dilarang keras mengambil foto tsb walau pada kenyataannya ada beberapa pengunjung ygn nekad mencuri2 foto (termasuk saya juga hehehe).

  27. deKing says:

    Eh sorry salah ketik…maksud saya Ulen Sentalu…bukan Ulen Sentanu

  28. bebek says:

    *catet kulinerannya*

    sambil mikir minta traktir ke personil trio kwek kwek yang mana (red : zam,didit,adi)

  29. diditjogja says:

    @bebek : zam wae…zam wae…!!!

  30. waduh padahal dah kutungguin di saphir mau ajak iceskating (sekalian mbantuin nyuci yg kembang2 itu :grin: ) aku kan OB disana :wink:

  31. udomat says:

    hai salam kenal :mrgreen:
    wah seru ya maen di jogja…
    bisa jadi referensi nih kalo pergi ke jogja :lol:

  32. kian says:

    wew ke ulen sentalu jadi ya…wah aq 2 kali kesana pas masuk lgsung di kasih wedhang itu..kebalik ya sekarang..dulu masih 7500 juga…heheh pengen kesana lagi…

    mirota batik bagus2 barange sayang hargane lebih tinggi dibanding diluar (malioboro)…

    ahhh kangen jogja ikkkk

  33. nova says:

    good story to write….

    i like it.

  34. nova says:

    sebenernya masih ada juga lho mengenai kuliner yaitu gudeg nya….. bakpia phatuk…. di solo sego liwet nya…. timlo…. apalagi ya……

  35. bowchil says:

    iya gw stuju banget tuh ulen sentanu keren banget,, tapi gw berhasil lho poto2 di dlm ruangannya si siti nurul…

  36. wah, ada masangin…
    saya dulu melenceng jauh ke kanan sampek akhirnya hampir gol di gawang sebelah kanan :lol:

  37. tiyangtmojo says:

    3 tahun di jogja, aku belem sempet kesana euy…

Trackbacks/Pingbacks

  1. Cara Sukses Bikin Kopdar » jengjeng (dot) matriphe.com - December 30, 2007

    [...] kopdar yang pernah saya ikuti adalah di Benteng Vredeburg, Pantai Pandansari, Museum Ullen Sentalu, bahkan sampai ke Semarang, dan tempat-tempat wisata lainnya, selain di mol dan [...]

  2. Museum Bank Mandiri, Potret Perbankan Masa Lalu « jengjeng matriphe! - July 14, 2008

    [...] jadi teringat dengan museum Ulen Sentalu di Jogja, yang menarik harga mahal bila ingin melihat isi museum itu. Ternyata museum yang bagus [...]

Leave a Reply

On Twitter

Find Me

Categories

Archives

Latest Flickr photos

Switch to our mobile site