4 Nights in Jogja (2)

July 20, 2007 / by / 40 Comments

Melanjutkan dari bagian I (day 1-2). Di day 3 ini (Minggu) rencananya balik, tapi krn masih ada urusan jd nambah hari deh ampe Selasa. Hmm baju2 bawaan juga udah ludes huhuhu… laundry deh… :roll: Coba kalo nginepnya bukan di hotel, pasti aku nyuci sendiri biar ngirit :mrgreen:

Day 3-5.

Ulen Sentalu, Museum Seni dan Budaya Jawa

Bareng sama Zam, Didit, dan Topics. Museum ini terletak di daerah wisata Kaliurang. Ulen Sentanu sendiri merupakan singkatan dari “ulating blencong sejatine tataraning lumaku” yang kira2 artinya: hidup manusia itu bagaikan nyala api yg meliuk-liuk, tidak tetap, jadi harus berhati-hati dalam meniti kehidupan. Untuk masuk ke dalam kompleks museum, kita harus bayar 10ribu (untuk pelajar) dan 20ribu(umum). Aku memang sudah bukan pelajar lagi, tapi tetep bisa masuk dengan harga pelajar donk kan wajahku masih imut hihihi.. karena kartu alumni-ku gak ada tulisan alumninya, kayak kartu mahasiswa gt deh :mrgreen:

Ada beberapa bangunan di sana. Setiap masuk ke bangunan, kita dilarang keras memotret atau nge-video, padahal bagus bangeetttt, suasananya eksotis. So buat banci2 foto, siap2 gigit jari aja kalo di dalam ruangan. :cool: Tapi di luar ruangan kita boleh foto2 sepuasnya. :D Oh iya, harga tiket itu dah termasuk guide yg bakalan memandu dan ngasi info dari satu ruangan ke ruangan laen, dalam waktu sekitar 45menit.

Museum ini menceritakan tentang sejarah budaya Jawa, terutama ttg kraton Solo dan Jogja. Di dalamnya ada foto2 raja jawa. Selain menceritakan sejarah raja2, juga tentang putri2 dan istri2 raja yang terkenal. Ada ruangan khusus-nya GRAY Siti Nurul Kamaril Ngasaratin Kusumawardhani. Gusti Nurul ini sangat cantik, dan sampe skrg masih hidup lho, tinggal di Bandung *cmiiw*, tapi udah tua donk (80an tahun). Beliau ini salah satu dari sedikit putri yang anti-poligami saat itu, merasa bahwa dia harus menjaga perasaan sesama wanita.. :) Yah, pada masa itu kan raja2 banyak selirnya. Bahkan ada yang sampe punya 40 selir :shock:

Lalu ada juga ruang batik. Di situ ada berbagai motif batik, nama dan artinya. Lalu di ruangan terakhir (yang sepertinya masih baru) ada patung2 dan lukisan. Salah satunya adalah patung dan lukisan busana nikahan ala Jogja, yang disebut paes ageng. Kalo yang solo namanya basahan. Serupa tapi tak sama. Setelah mendengar penjelasan si guide tentang filosofi pernak-pernik yang digunakan, wah aku jadi mupeng lagi kekeke… :mrgreen: Dulu aku pengen kalo nikahan nanti pake yg minimalis aja, tapi skrg jadi pengen pake paes ageng, pasti anggun *ke-PD-an mode* :oops: . Apalagi aku kan org jawa (semarang-jogja) asli, kalo bukan kita yg mengabadikan budaya sendiri lalu siapa lagi???? Hehehe… ya yaa entah kapan deh nikahnya… :roll:

Di akhir perjalanan, kita disuguhi minuman khusus, ramuan kraton yang terbuat dari jahe, jengkeh, dan.. (gak tau), yang konon bisa bikin awet muda.. *amin*. Habis itu baru deh kita bisa keliling sendiri dan foto2. Cerita selengkapnya nanti di blog Cahandong aja, bsk2 kalo sempet kutulis. Soalnya kalo semua ditulis di sini bisa lebih dari 3 halaman A4 :mrgreen: Yang jelas, museum ini WAJIB DIKUNJUNGI jika berkunjung ke Kaliurang. Memang sih agak ke dalam, tapi coba tanya2 orang aja kl gak tau :)

Masangin di AlKid (Alun-alun Kidul/Selatan).

Bareng temen. Hmm aku baru tau kalo istilahnya disebut ‘masangin’ :P Tradisi masangin ini ada di alun2 kidul keraton yogyakarta. Alun2 itu berupa lapangan luas. Di tengahnya terdapat pohon beringin yang dulu katanya kembar. Sekarang jadi gak kembar yg kanan agak kecil, krn katanya yg satu itu sempet kena petir dulu *cmiiw*. Tradisinya: kita harus berjalan sambil ditutup matanya, untuk melewati tengah2 (antara) kedua pohon beringin itu. Gak boleh dipandu (lurus, belok, dll) sama si teman. Kita bisa sewa penutup mata seharga 3000, atau bawa sendiri kl mo irit :P Suasananya di situ ramee banget, karena semua pada nyoba. Dan lutju2.. hihihi… seru deh :lol:

Beberapa tahun lalu aku pernah nyoba, tapi gagal karena tiba2 berbelok :cry: Memang konon susah sekali bisa melewatinya, karena di tengah2, si pelaku bisa tiba2 berbelok arah tanpa disadari, dan yang bisa melewatinya itu artinya orangnya ‘bersih’ dan doanya akan terkabul. Dan ternyata kali ini aku berhasil dalam sekali percobaan… huehuehue saya memang orang baek.. *halah!* :mrgreen:

Tapi sebenernya tidak semudah itu, sodara2… Itu bisa berhasil karena sebelumnya partnerku melakukan 3 kali percobaan dulu :lol: Pertama dan kedua, pas targetnya lurus di tengah2, gatot alias gagal total, selalu membelok ke kanan. Lalu dicoba lagi dengan arah miring kekiri, dan berhasil. Ya ampun, ekspresi senengnya partnerku saat berhasil itu bener2 lepas, kayak anak kecil, dan aku jadi ikut seneng… :-*

[TIPS] Katanya, kita cenderung untuk berjalan ke kanan, krn otak kiri (atau kanan) kita bekerja bla bla bla (lupa omongannya). Memang sih kalo diperhatiin org2 juga pada meleng ke kanan, jarang2 yg ke arah kiri. Dan setelah aku turutin dgn memulai dengan agak sedikiiit miring ke kiri, ternyata berhasil… :mrgreen: Kamu memang hebat.. *halah!* Silakan dicoba ya… :mrgreen:


Malioboro dan Mirota Batik

Katanya, belom ke Jogja kalo belom ke Malioboro. Hmm tapi kayaknya udah mulai bosen ya kalo tiap ke Jogja ke sana terus, secara di sana cuma buat belanja2. Tapi kmrn memang sempat ke Malioboro. Naek becak (lagi), berasa turis deh :lol: Beli daster2 murah, dan ke mirota batik buat cuci mata. :mrgreen: Mirota Batik itu di ujung jalan Malioboro, depan pasar Bringharjo. Banyak barang murah, nyeni, antik, dan unik yg bisa memuaskan mata hehe… Sebenernya sempat nyari sajadah batik, tapi gak nemu (krn udah capek jalan jg sih). Kalo ada yang tau dimana belinya, kasitau ya… :)

Nah, giliran KULINER-an!

Sop Ceker Ayam, Jl Taman Siswa

Denger dari beberapa teman katanya enak, dan kebetulan deket hotel, so nyoba deh. Berupa warung tenda, di bagian belakangnya ada lesehannya. Letaknya di dekat ATM BCA jalan tamsis. Pokoknya yang ke arah selatan, di kanan jalan. Bukanya kalo malem. Menu andalannya tentu sop ceker ayam. Ada sop ceker+sayap, juga sop ceker+kepala. Serta lauk2 pelengkap kayak tahu-tempe goreng. Rasanya? Memang enak :P Seger. Porsinya juga banyak (nasi dan sopnya), dan harganya muraaah. Seorang habisnya gak nyampe 10ribu (plus minum lho). Maap, skrinsyut tidak tersedia, warungnya remang2 (gelap sih), malu kalo mo pake blitz jepret2 :P

RM baCeman, Jl Taman Siswa

Masih di jalan tamsis (secara nginepnya memang daerah situ!), ada rumah makan baru. Namanya ‘baCeman’. Suasananya? Hmm kalo di Semarang mirip RM Mbah Jingkrak. Sesuai namanya, tempat ini menyediakan berbagai makanan yang di-bacem (tau kan bacem? kalo gak tau, cari tau dulu! :p). Tapi selaen bacem manis juga ada bumbu gurih (yg kekuningan itu lho). Menunya ada tahu-tempe bacem, telor, krecek, kikil, sayur lodeh, dan yang utama ada daging burung dara dan puyuh utuh :mrgreen: (udah lama gak makan itu). Rasanya? Lumayan juga, tapi masih kurang nendang. Sambalnya tanggung.

baceman

Bebek Cak Koting, Jl Dr Sutomo

Tempatnya di depan bioskop mataram, daerah lempuyangan, kalo dari selatan sebelum jembatan lempuyangan kiri jalan. Begitu nyampe di situ bingung juga, kirain di situ banyak penjual makanan, ternyata cuma 1 itu..soalnya rameeee banged! :roll: Menu utamanya ya bebek goreng dan bakar. Harganya 13 dan 15 ribu (blom nasi). Rasanya? Memang enak, tapi menurutku masih lebih enak dan lebih ‘gemuk’ bebek kayu tangan di Surabaya tempo hari. Tapi di sini sambelnya nendang deh… :) Skrinsyut menyusul, masih di henpon krn waktu itu batere kamera habis :p

Apa lagi?

Udah gitu doank? Ya sebenernya masih banyak kegiatan dan urusan laen yang dilakukan di Jogja, tapi kegiatan2 kecil gak penting dan off the record kali ya :P . Dari mulai nonton bola di tivi (maklum, kan lagi piala asia), sampai utak-atik web gak jelas. Jadi sampai di sini saja reportase jalan2 di jogjakarta kali ini :D


About the Author