Susahnya Bilang TIDAK

April 15, 2005 / by / 0 Comment

Seringkali kita meng-iya-kan sesuatu yang sebenarnya bukan keinginan kita, tidak sesuai dengan kata hati kita. Tapi kadang2 juga bilang “tidak” untuk sesuatu yang sebenernya kita mau. Hal kedua ini biasanya karena malu2, segen, gak enak.. Contohnya aja nih kalo kita mo dibayarin makan sama atasan or org yg disegani atau siapa lah yg blm kita kenal bener, BIASAnya PERTAMAnya ada yg suka bilang “ah nggak usah..” pdhl sebenernya “boleh nih, penghematan” hehehe… Tp ini perkecualian buat org yg gak tau malu : l o l :

Nah kalo contoh dari hal pertama –yg intinya susahnya-bilang-TIDAK– pasti juga sering terjadi di kehidupan kita. Misal ada sobat kita minta contekan, sebenernya kita gak mau ngasi tapi krn sobat ya mo gimana lagi. Hmm..contoh lainnya apa yah.. Dalam pergaulan cowok misalnya, ttg merokok. Ada yg awalnya mereka bukan perokok tp diajakin temen buat ngerokok, apalagi kl lingkungannya perokok smua. Ini tekanannya lebih besar, ada rasa gak enak nolak, takut dicap ‘banci’, takut dikira gak kompak, dll. Si ‘korban’ bakalan susah bgt buat bilang TIDAK, dan akhirnya ikut ngerokok juga deh. Masih mending kalo rokok, nah kalo drugs gimana dunk? Bahaya kan! Kl itu sih WAJIB gak ada kompromi lagi, Say No to Drugs!!!

Itu contoh di kalangan cowok. Kl di kalangan cewek contohnya juga banyak. Soal pacaran misalnya. Kdg ada yg cowoknya suka ‘ramah’ [rajin menjamah]. Bbrp cewek itu gak seneng, tp mereka gak kuasa menolak jg. Pdhl was2 juga kan kalo nantinya bisa menjurus ke hal2 yg lebih membahayakan *u know what I mean*. Alasannya takut putus lah, takut gak disayang lagi lah, dll. Pdhl justru kalo itu cewek bisa nolak, dan cowoknya bener2 sayang, justru cowoknya harus ngerasa bangga punya cewek kayak gitu, punya prinsip, gak gampangan. Jd kl si cowok bener2 sayang justru gak bakal ninggalin ceweknya itu. Am I right?
*duh teori bgt seh gue!*

Tapi ya itu, sifat asertif –tegas– kita tuh masih cukup rendah. Apalagi dalam zona remaja, dan menuju dewasa, yang sedang dalam pencarian jati diri. Semakin sering kita mengatakan ‘ya’ atau ‘tidak’ yang tidak sesuai dengan keinginan kita yang sebenarnya, maka hal itu akan semakin mendarahdaging. Bahkan kadang jika suatu waktu kita bilang ‘tidak’ yang memang TIDAK, org tetap akan menganggap hal tsb sbg IYA. Susah ya..

Padahal dalam kehidupan sehari-hari ketegasan tuh penting banget. Ketegasan datang dari keberanian untuk memutuskan sesuatu sesuai dengan apa yang dia rasa benar atau salah, iya atau tidak, dll. Orang yang mau berhasil harus punya sifat itu. Orang yang tidak tegas itu kan sebenernya tidak tahu pasti apa yang seharusnya diambil, masih ragu. Kalo orang mau berhasil ya seharusnya dia tau yang dia mau.

________________
Hehehe… itu td yg kepikiran.. Hasil mengingat2 apa yg pernah gue baca dan obrolin dulu. Terinspirasi dr pengalaman pribadi kmrn, saat gue tidak bisa bilang TIDAK, pdhl pengennya bilang TIDAK. Dan skrg gue sebel 😡
Memang susah sekali ya bilang tidak, apalagi terhadap orang yang [pernah] disayang. Saat dia minta tolong sesuatu yg sebenernya kita males lakukan, tp mulut kita seolah terhipnotis, hanya bisa bilang: IYA atau OKE aja.

So, nggak ada laen kali lagi. Nggak ada alasan untuk nggak bisa bilang TIDAK!


Leave a Comment